Sudah Bertemu Sandi, Ratu Prabu Bangun LRT Rp 405 Triliun 2019

PT Ratu Prabu Energi Tbk (ARTI) berencana membangun LRT sepanjang 400 kilometer (km). Pembangunan LRT yang terbagi ke dalam tiga fase rencananya dimulai tahun depan.

Emiten berkode saham ARTI yang bergerak di investasi migas ini telah menghadap Wakil Gubernur DKI Jakarta, Sandiaga Uno, untuk membangun LRT tersebut dengan biaya Rp 405 triliun.

Presiden Direktur PT Ratu Prabu Energi Tbk (ARTI), B. Bur Maras, menjelaskan, rencana pembangunan LRT tersebut dimulai 2019. Saat ini, ia fokus menyelesaikan administrasi terkait pendanaan dari perbankan yang diakuinya tertarik membiayai proyek LRT itu.

Baca juga: Sandi Sebut Ratu Prabu Sudah 2 Tahun Lakukan Kajian LRT

“Tahun ini surat menyurat bank-bank, setahun setengah (kemudian) baru mulai konstruksi di 2019 kalau cepat. Kita usahakan setahun selesai administrasinya,” katanya saat berbincang dengan detikFinance di kantornya Gedung Ratu Prabu 1, Jakarta Selatan, Jumat (5/1/2018).

Baca juga: Ratu Prabu Mau Bangun LRT 400 Km, Nih Rute Lengkapnya

Ia menambahkan, pembangunan dilakukan bertahap yang terbagi ke dalam tiga fase. Kemungkinan fase I dilakukan pembangunan terlebih dahulu pada jalur yang lebih siap.

“Itu kan total tiga fase,” ujarnya.

Baca juga: Sandiaga Kagum dengan Bos Ratu Prabu yang Mau Bangun LRT

Bur Maras mengungkapkan, konsep LRT yang diajukannya serupa dengan LRT Jabodebek yang saat ini tengah dilakukan pembangunan.

“Sama (seperti LRT Jabodebek). Nanti dia bisa loncat ke sana (LRT Jabodebek) bisa deket ke sini,” tuturnya.